Ide : Baka-N-tesT : Sistem bermain dan belajar dari sebuah anime

| Senin, Februari 19, 2018
Lanjutin bacanya »
Sebelumnya, apa sih Baka-N-tesT itu? ...

Baka-N-Test (Baka to Test) adalah serial anime yang menceritakan sebuah sekolah bernama Akademi Fumizuki yang menjalankan sebuah sistem unik untuk para muridnya berkompetisi dalam belajar yang diakumulasi dalam sebuah poin untuk selanjutnya diwujudkan dalam sebuah hero (heroine) ikonik untuk saling bertarung, serangan maupun pertahanan bergantung pada kemampuan master (pemilik) dalam field apa mereka bertarung, field ini ditentukan dari guru mapel apa yang membuka dimensi pertarungan.

Wikipedia :
Akademi Fumizuki adalah sekolah yang mengedepankan prinsip bahwa siswa yang pintar berhak mendapat fasilitas terbaik, maka dari itu sekolah tersebut dibagi menjadi 6 kelas dari kelas A hingga F. Kelas A memiliki ruangan dan fasilitas yang serba elit, sangat bertolak belakang dengan kondisi ruangan kelas F yang memprihatinkan.
Nah, setelah nonton anime ini, aku terinspirasi untuk merealisasikannya dalam bentu web-game. Yaa meski nggak full game karena inti dari ide ini adalah Soal dan Poin. Semua elemen sekolah terutama para Siswa dan Guru bisa berpartisipasi dalam web-game ini. Siswa yang mendaftar akan dilakukan seleksi dengan memperhitungkan nilai rapor yang mereka punya.

halaman login Baka-N-tesT

Guru punya kewajiban untuk mengupdate soal mata pelajaran yang nantinya akan disebar secara online ke tiap siswa yang sudah terseleksi masuk menjadi anggota Baka-N-tesT.
Serunya di web-game ini, siswa boleh melakukan penukaran poin dengan tugas sekolahnya. Nantinya disini kita akan membuat sebuah kurs nilai dan poin, naik turunnya angka poin terhadap nilai bergantung pada prestasi semua anggota Baka-N-tesT. 
Tidak hanya tugas sekolah saja, Siswa juga bisa melibatkan diri di aktivitas non-akademi di sekolah maupun luar sekolah, poin dihitung berdasarkan pengaruhnya aktivitas tersebut bagi sekolah. Oleh karena Baka-N-tesT melibatkan seluruh anggota sekolah, maka Staff, Karyawan di sekolah pun dapat ikut ambil bagian, seperti tertib administrasi siswa, sikap siswa, kepedulian siswa, semuanya akan masuk dan mempengaruhi poin pada siswa.

halaman pembuatan soal Baka-N-tesT yang masih sangat sederhana

Mungkin sistem ini akan sedikit sulit mengingat beberapa poin yang kemungkinan besar mendapat kontra dari guru seperti penukaran tugas dan poin. 
Tapi apasalahnya dicoba? toh bisa dipakai skripsi nanti kalo mau selesai kuliah hahaha ^_^ 

Penasaran sama animenya? Kunjungi http://bakatotest.wikia.com buat keterangan lebih lanjut soal animenya, trus kalo mau nonton kamu bisa download di http://meownime.com/baka-to-test-sub-indo/ yaa! 

Ide : Baka-N-tesT : Sistem bermain dan belajar dari sebuah anime

Posted by : Arachmadi Putra
Date :Senin, Februari 19, 2018
With 0komentar
Tag : ,

Cerpen : Jadikan Aku, Temanmu Lagi

| Minggu, Februari 11, 2018
Lanjutin bacanya »
Krrtt... suara pintu terbuka, mengagetkan seisi ruang kelas yang sedang serius mendengar penjelasan dari Pak Trio, ternyata Bu Tri  Assalamualaikum pak, permisi  ini ada murid baru, dia akan menempati kelas XII RPL-A ini“, dengan logat jawanya Pak Trio menjawab “O, nggih bu.. kengken mlebet rien....” . “Ayo nak masuk, silakan...” pinta Bu Tri pada anak baru itu, rupanya ia masih malu, lantas Ical, temanku berbisik “Eh, sapa sih  ganggu aja, mau ulangan PHP juga L.. ?!”, aku hanya menanggapinya dengan senyum dingin..., setelah dibujuk Bu Tri, anak itupun masuk... Assalamualaikum, perkenalkan saya Dinda Nia Diana dari Jakarta panggilannya Dinda, saya pindah ke sini bersama dengan orang tua saya yang kebetulan sedang pindah tugas ke kota Malang ini...”, “Wwhatt ???... Nia ?” yah mungkin kurang lebih seperti itu gambaran ke’terkejut’anku, ternyata si Nia , temanku yang sudah lama terdaftar di akun fbku dan suka jail comment-comment nggak jelas di status-status terbaikku (hikz...) .. jadi sekolah disini... . “Lu ngape Rey ?...” kejut Agan .... “Nggak, mang kenapa?, masalah ?” tanyaku balik..”Nggak, nu cewe cakep bener, cocok ma elu yang lagi setia jomblo wkwkwk !”, “Appan sih.. Udah, aku mo belajar dulu, males ngurusin cewe mulu..”.

Yah aku memang terkenal cuek sama cewe apa lagi yang baru aku kenal, tapi ini, serasa sedikit berbeda, aku merasa seperti ada sesuatu yang membuat perasaanku ke Nia berbeda dari biasanya, iya, perasaan ini tiba tiba masuk begitu saja, sejurus dengan masuknya Nia dalam Lab ini, “Dinda, Dinda duduk di sebelah Reymon ya.. J”... “baik pak.. “.. Ia pun lantas duduk di sebelahku, aku sengaja memakai topi, supaya ia ga tau aku temen yang sering dia jaili... “Hai, aku Dinda.. J” ucapnya sambil menjulurkan tangan lembutnya itu, “Dah, tau, kan kamu perkenalan tadi di depan..” ucapku, tak berpaling dari monitor lappyku.. “o..Oh.. iya maaf,..” lantas ia pun menarik tangannya lagi, si Ical yang berada dibelakangku langsung menepuk punggungku “Eh lu kenapa Daz, cuek amat, cewe tuh cewe.. bro !”..., “Ye, aku juga tau cal...”.. “lah trus, lu anyep gitu?”... “Nggak, aku Cuma lagi nggak mood aja...”... “o.. yaudah Alhamdulillah temenku masih normal”... “Maksud lo ??” , dan tawa pun membahana 1 kelas, Nia pun hanya senyum-senyum nggak jelas ...

Ulangan PHP pun selesai, semua teman-teman di lab, bersiap membuka koneksi internetnya, ada yang bengkokin sendok trus dipasang di modem katanya biar tambah cepet, trus juga ada yang ulur-ulur kabel LAN dari belakang, oh iya, Pak Trio lagi keluar, makan kali... kan sekarang lagi istirahat J, . Aku pun tetap dengan topiku, membuka Si serigala api dan meluncur ke bookmark FACEBOOK.COM, langsung liat disitu, “hoh? Ada notif neeh.. liat ahh, sapa tau status si Nia ini”... setelah notif ku buka, ternyata benar si Nia bikin status gini neeh isinya “Sekolah baru, Teman baru, tapi ku gak yakin sama yang ini..?” Buset ni anak, bikin aku tersinggung aja.. Ya memang Nia itu cantik, nggak ‘amat’ sih, cukup ‘aja’ hehehe, temen-temen pada ngumpul baris minta nope sama alamat fbnya Nia, “Nda, aku minta nope ama efbi kamu dong.. J” sambil senyum-senyum gak jelas Ical nyerobot teman-temannya.. “Bhik.. mmkmkmkkmk..” tertawaku tertahan dengan kue terangbulan bikinan Bu Tyas yang manis banget, “Paan lo Daz.. ketawa ketiwi, muna lo, gayanya gak peduli ma Dinda , huuu :P” Ejek Ical.. “Eh bro, asal ente tau yah...” tiba-tiba perkataanku tertahan, melihat Nia yang tiba-tiba menoleh ke arahku... “Loh, Kamu ??Di.. Reymon ???” Nia kaget , aku juga kaget, ternyata topi udah nggak di atas kepala lagi,entah lari kemana... “I..iya.. ni..aku Reymon, napa? Kaget ?, betewe statusmu tadi nggak enak banget huh ?”... tanya ku balik.. “O..a..H ?, nggak, gak kaget, lah sukasuka aku dong.. yang punya fb sapa ?”.. “Eh Dinda manis (aksen ngece gitu...), lu gak ada abis-abisnya jail ma aku, nggak di fb nggak di...”... tiba tiba tertahan lagi, Agan nyeletuk “Oh, lu dah kenal Daz,... pantesan... salut ane, lu bisa tahan nggak pacaran gara-gara nih cewe?, wao, makasih loh mbak, dia sekarang jadi lebih fokus lagi belajar :D” dengan aksen sok jadi guru gitu.. “Ah nggak juga hehehe” .. Tawa pun sekali lagi membahana di dalam kelas,.

Setelah tawa itu mereda, tak lama kemudian Nia ngajak aku ke kantin “Rey, kasih tau dong, kantinnya dimana E,A ?” .. “hm?, lu turun aja, trus ke belakang kantor” jawabku sedikit sinis “Aduh, ku nggak tau nih.. anteriin ...”. bujuknya.. “Cieelaaah !, anterin dah Rey, kesempatan tuh.. asikk dah kenal lama di facebook, pastinya pengen doong berduaan gicu !” si Aryo yang agak 4l4Y itu mengomel panjang.. “ Oh ya yo.. lu anterin gih ni si Nia, oh.. maksudku Dinda.. kasian, “ .. “Yaaahh...” keluh Nia kecewa.. “Ayo Nda, Aku juga mau ke bawah.. J” ajak Aryo... , Nia dan Aryo pun pergi meninggalkanku, aku pun kembali menuju mejaku dan kembali membuka si Axioo yang tak lama tertidur..., segera ku buka halaman fb Nia, .. ku pandangi wajahnya... “Cantik.. sumpah.. bener, bener cantik.. J” aku melamun, membayangkan Nia berjalan-jalan denganku di sebuah taman yang indah... J, tyeeeet... tiba tiba bayanganku luntur seketika kala teriakan si Aryo memekakan telingaku “HAAA !, hayooo lapo ikuu ? (haa ngapain itu??), heeee.... Reymon gila heee... ketawa sendiri heee.. “... “HAHAHAHAHA !!” suara tertawa keras mengarung diteras lab, “Eh Yo, lu gila apa, temen lu ndiri lu bilang gila... “ ucapku sedikit membentak bersama pandangan tajam dari mataku.. “la elu, ketawa ndiri, nonton apaan lu ? BeEp yaa ? wah perlu lapor nih... papa Trio.. nih, Reymon abis liat BeEp.. “ Aryo teriak-teriak sambil bergaya ala bencong perempatan yang nggak laku-laku.. –‘ ...”Eh lu klo nggak diem !!!!, nih aku da uang , lu pulang aja. deh .. !! -_- “ ucapku sinis sambil mendekati Aryo.. .. “E.. E.. lu gitu Rey, guee kan lagi becanda (berlagak sok kyk Andre Taulany pas lagi ngelawak)”.. “Tau ah...” aku pun kembali menuju mejaku, di lab, sebentar lagi pelajaran pemrograman Delphi gurunya Pak Yudha, lumayan sih, lumayan muda maksudnya dibanding guru-guru se-angkatannya hehehe, “Gak kebayang tuh wajah betenya temen-temen ngadepin kelasnya Pak Yudha wkwkwkwk”

Tak lama kemudian, bel masuk yang terdengar mirip anotasi stasiun-stasiun kereta api pada umumnya... “Saatnya jam kelima dimulai, It’s time to begin the fifth lesson” (hadeuh... ==’’) berbunyi... Nia yang pertama masuk ke kelas bengong ... sambil nanya + benerin poni nya..“Loh, Rey, kamu nggak istirahat tadi ? :O” , “Nggak..” jawabku singkat, .. “Nih.. aku bawain kue, tadi abis dibeliin entah nggak tau aku, dari kelas lain.. anak sini baik baik ya ^_^” sambil nonton aku lagi fban  n sambil senyum-senyum manis deket-deket aku ,”He, ya emang gitu, cowo, klo liat cewe cakep, biasa aja deh..” jawabku datar... “Eh, aku cakep ya ??, makacii.. ^_^” ... “Hadeeh.. mana kuenya ?,” ... “Ini... “ .. Sepotong kue cokelat... sekejap habis dilahap olehku..., “Oia, temen-temen mana ?..” , “Mm... temen temen masih di bawah lagi pingpong, emang nggak takut ketauan guru yah ??”, “Biasa aja lah, anak-anak kalo lagi asyik pingpongan, ya gitu, lupa deh pelajaran...”, “Mmm...”.. dengungnya menutup pembicaraan...

Tak lama kemudian Pak Yudha datang , “Selamat siang.., Loh kok Cuma sedikit muridnya ?, pada kemana Rey?” salam Pak Yudha bersama pertanyaannya padaku.. “Yah, saya nggak tahu pak, mungkin lagi pingpongan dibawah ?”...
“Dasar anak-anak, awas kalian kalo masuk ya...”,aku dan Nia Cuma ketawa kecil “wkwkwkwkwk” .. beberapa saat kemudian (yahh bisa dibilang menit...) Si Aryo datang ..“Salamualaikum... haduhh..., loh pak kok udah disini ???”, “Iya !, sini, mana teman teman kamu yang lain, istirahat udah selesai 12 menit yang lalu, kalian masih aja asyik pingpong dibawah !,”.. “Loh, kok bapak tau ? (benernya bukan bapak, tapi lebih ke OM, ==’’)” .. “Tega lu Rey, temen ndiri lu laporin L” kata Aryo dengan wajah memelas “Eh bro, aku Cuma bilang apa adanya aja, nih.. nih sumber infonya, si Dinda nih... “ , “Loh ada murid baru yah? J” wajah Pak (OM) Yudha tadi yang merah menahan amarah bak kepiting rebus, sekarang kembali lagi seperti semula, ketika ia memandang si Nia di sampingku,”I..Iya pak, perkenalkan saya Nia.. J” sambil menjabat tangan Pak Yudha.. , Pak Yudha tak bisa melepas pandangannya dari Nia, “Hayoo bapak, Ingat yang dirumah..!” suaraku mengejutkan Pak Yudha, “E..e... Iya iya.. Astaghfirullah ....!” ..

Karena hati Pak Yudha yang sekarang lagi adem abis liat Nia, atau karena nasib si Aryo dkk, yang lagi beruntung yah, akhirnya mereka dipersilahkan duduk , “Ayo cepat duduk, lain kali gitu lagi... awas !” (Perasaan, udah banyak kali temen’’ ngelakuin ini, ancamannya tetep sama, jadi nggak ngaruh sedikitpun :D ). Seperti biasa , Pak Yudha memberi soal dan suruh mengerjakan, orangnya males jelasin bab-bab baru pelajaran, beliau hanya punya 1 jawaban , kalo muridnnya pada tanya semua “Cari di mbah Google “ wkwkwk !, yah nggak usah ku ceritain deh, ntartambah panjang, hehehe... “Yah temen-temen akhirnya malas untuk bertanya ke Pak Yudha, lebih sering, mereka cari sendiri di internet, ada yang pake INTERNET GRATIS, ada yang pake WIFI YANG MEMADAI, pokoknya gitu deh.. . Setelah 360 Menit berlalu, akhirnya pelajaran usai sudah, sekarang pukul 1 siang, saatnya pulang sekolah...

“Ya.. anak anak, sekian dulu, Wassalamualaikum We.er We.be” salamnya datar... “Walaikum salam..!!” , temen-temen pun berebutan mengambil sepatu di rak, untuk segera memakainya, lalu pulang, mungkin mereka suntuk kali ya , hehehe.. 

Sesampainya di rumah, aku tak menemukan sesosokpun di sini, yah, seperti biasa, bunda belum pulang, L ... tiba-tiba Nokia-ku pun bergetar, “ah, seperti ada yang sms”... dan setelah sms itu ku baca , “Hy, Rey.. ini aq Nia q tw no km dr Ical” , “Wah, mantap nih” batinku hehehe, dan sejak hari itupun kita semakin dekat, yah bisa disebut sahabat dekat lah J, tiap hari ga ada yang namanya nggak smsan, sesekali telpon..

Ia pun sering main ke rumah, untuk sekedar membuat PR, atau mengerjakan tugas lainnya, (atau Cuma lagi pengen nge gosip sama bundaku –‘),  aneh memang, kita tak pernah sekalipun ada kata jadian, tapi dengan tenangnya Nia, menyisipkan emoticon :* (cium) di setiap SMSnya, ku yakin dia sayang dan suka denganku, tapi aku teringat dengan katanya dulu “Kamu mau kan jadi kakak aku, yang always jagain aku dimana n kapan aja J ?”, ah aku pun mengurungkan niatku untuk menyatakan perasaan ini kepadanya, ia mungkin hanya menganggapku sebagai kakaknya saja,

Perasaanku ssemakin lama semakin tak karuan, ingin ku menyatakan rasa ini, tapi aku takut , ini nantinya akan merusak tali persahabatan kita, yah, jujur saja, aku sangat menyayanginya, tapi sekali lagi, ia hanya menganggap bahwa aku menyayanginya sebagai kakak...

Malam ini Nia mengajakku ke rumahnya, entah untuk apa, memang aku sering main ke rumahnya, malah sangat dekat dengan mamanya, tapi aku merasa ada yang berbeda di sini, “Rey, ntar ke rumah yaa :*” , aku udah biasa dengan isi sms kaya gini. Sesampainya di rumahnya aku pun di sambut hangat oleh mamanya, “Loh, Reymon, tumben malem-malem main ke sini, nak”, “Iya tante, Nia yang undang, tante hehehe”, “Oh, ya udah, tuh Nia lagi ada di Loteng atas, kamu susul gih J”,”baik tante, saya permisi dulu J”...

Sesampainya di loteng, aku mendengar sebuah kata, kata itu , benarkah kata itu memanggilku ?, seperti di hempas ombak.. “Sayang, sini.. bintangnya indah ya...” , sambil memandangku , tak hanya suara itu, penampilan yang tak seperti biasa, membuat deru jantung semakin tak karuan, dengan nada yang sedikit tak yakin , “E.. ni.. Nia, kamu ngomong sama sapa?” , “Lho, sama kakakku tersayang doong J”, aku pun tersenyum, seperti jatuh dari ketinggian, sakit sekali, panggilan tadi, membuatku seakan nge-fly, tapi tiba-tiba terjatuh.... Ia menunjuk satu bintang paling terang , “Sayang, bagus yah bintangnya, pingin deh , ambil satu, terus buat temen aku bubu’ J”, sambil memegang erat tanganku, entah suasana saat itu, atau yang lainnya tak sadar ku mencium pipi Nia, anehnya ia tak terkejut, malah ia mengucap terima kasih, dengan meneteskan air matanya , “Makasih sayang, ciumannya” , sambil memelukku semakin erat, tapi... tapi.. kurasakan pelukan itu semakin berat, tubuhnya semaikn melemas,.. “Nia, Nia, kamu nggak papa sayang... Nia..Nia???”, Seketika itu ku peluk erat tubuhnya, .. APA INI ??, aku pun melihat darah segar megalir keuar hidungnya.. Segera ku bawa turun Nia, “loh, Reymon, Nia kenapa nak?”, “dia, dia pingsan tante” dengan nada sedikit gugup, aku pun mendial nomor telepon rumah sakit ter dekat...

Nia menderita tumor di ginjalnya,......’ Aku tak mau kehilangan lagi orang yang aku sayang, aku tak akan biarkan orang yang ku sayang pergi begitu aja, sial, mengapa Tuhan selalu mengambil apa yang aku sayangi ???’ gumamku dalam hati...

Hari operasi pun dimulai , Meski senyum mentari sudah menyeringai sebegitu lebarnya, tetap saja, tak dapat menghangatkan suasana di lorong rumah sakit yang dingin, berhias kecemasan, keraguan, kekhawatiran, ... nada haru pun tak ketinggalan, ikut menghiasi suasana pagi ini...

Tepat pukul 2.00 siang, transplantasi pun usai, dan ternyata berhasil.. nada cemas, ragu, khawatir, telah berlalu, .. seiring ucap syukur alhamdulilah keluarga dan kerabat semuanya, ...

Masa pemulihan adalah masa yang paling lama, tapi aku tak bisa berada di sisi Nia, aku mengatakan, harus pulang ke Jakarta karena nenekku lagi sakit, aku mendengar kabar, banyak teman-teman yang menjenguk Nia, apa lagi, mereka yang dari dulu menyukai Nia, aku takut, mereka hanya menjadikan Nia cinta sesaat ?, aku tahu mereka tak sebaik yang Nia (mungkin) tahu, tapi bagaimana ?, aku pun tak dapat mencegahnya!


Nia pun, seakan bosan dengan kesendirian yang merendamnya selama ini, hingga suatu hari ku mendengar kabar bahwa Nia sudah jadian dengan seorang, yang ku takutkan (bukan ku takuti lho...) selama ini... Rian, dia playboy kelas kakap, aku tak rela dengan ini semua, Rian hanya memanfaatkan Nia , ia hanya menjadikannya Cinta sesaat, bukan cinta sejati !!

Sepucuk email, ku kirim sengaja, ku menyertakan kata sayangku..
From : reymonade@ddc.com

Subject : Ini aku, Reymon...
“Sayang, ku dengar kamu sudah jadian ya sama Rian.. sebenarnya berat, tapi Rian, tak sebaik yang kamu lihat, tak sebaik yang kamu kira... dia hanya menjadikanmu cinta sesaat.. aku harap kamu mau ngerti, dan tak sampai menerima semua rayuan nya L”

Tak ku sangka Nia menjawabnya ...

From : putri.dinda@ddc.com

Subject : RE: Ini aku, Reymon...
“Pacar, pacar aku, kenapa situ yang sewot, udah lah terlambat Rey, semua terlambat.. kemana aja kamu selama ini ?, aneh,ga mungkin jagain nenek sampe 6 bulan, ga mungkin kamu tinggalin sekolah 1 semester, bullshit.. pembohong kamu !!!”

Aku hanya bisa menitikkan air mataku di sini, ya.. sekali lagi aku tak mungkin menjenguk Nia, semenjak hari tu, hubungan kita semakin retak, ditambah kehadiran Rian yang sangat ku benci, ia merubah semua kebiasaan Nia yang dulu , kini, aku tak bisa berkomunikasi sama sekali dengannya, setiap email yang aku kirim, selalu berbalas dengan mailer daemon, yang menyatakan pesan gagal terkirim,
Facebookpun sudah ter blokir, Twitter pun juga begitu, aku hanya bisa mendoakannya saja, semoga Rian sudah sembuh, dan tak lagi suka bermain perempuan,...
Hari senin, ah iya... Pagi itupun aku bersemangat sekali, karena itu adalah hari pertama semenjak ke liburanku dari sekolah, teman-teman menyambutku dengan senyum J , “Wah kemana aja nih selama ini bro ! :D” tanya Aryo si Alay itu . “Mau tau aja, hehehe” kekehku, .Aku pun sedikit terhibur karena gurauan-gurauan dari teman-teman tentang ke-absent-an ku selama ini...

Krrtt... suara pintu terbuka, mengagetkan seisi ruang kelas yang sedang serius bergurau menunggu jam pelajaran pertama dimulai, ternyata Bu Tri  Assalamualaikum , Wa’alaikum salam, jawab serentak anak-anak di kelas, “Ah, siapa itu?, murid baru lagi?, tapi sepertinya aku kenal?, lho, kok di bantu, jalannya?”.. ah , pertanyaan itu menghantam berkali-kali di benakku, mungkinkah ada murid baru ?... NIA ?? , aku pun kaget, sambil sedikit berteriak.. , dia sudah tak memakai jilbab lagi, seperti yang pernah ku sarankan padanya dulu, rambutnya yang panjang, kembali ter urai, membuat seisi kelas kebali terpesona akan kecantikannya, tak seperti dulu, ia mengambil duduk sengaja menjauh dari ku, ...

Jam pelajaran pertama pun di mulai, yah, aku pastinya udah update jadwal hari ini, sekarang kembali waktunya Pak Trio, ... Dengan salam dan guyonan ala beliau, sedikit bisa menghibur hatiku, yang sebenarnya masih sakit, beribu maaf masih tersimpan, dan belum satu pun aku ungkapkan kepada Nia... “Weitzz, tunggu dulu, ada yang berbeda nih di kelas, apa yaa?”, Kata Pak Trio, .. “Ini lho pak, Princess n Prince RPL dah return dari bulan madu :P” Celetuk Si Alay Aryo terdengar keras.. “Hahahahahaha....” dan (SEKALI LAGI) tawa pun meledak di kelas ini... “Sapa tuuh ?” tanya Pak Trio balik , “Nia sama Reymon pak ! J”, sahut Ical dengan semangatnya –‘  , “Cieelaaaah... Peje bro !”, seru teman teman yang lain, saling bersahutan, . Ku pandangi Nia,tak ada ekspresi, selain menatap tajam ke arahku, aku pun semakin merasa bersalah dibuatnya, aku hanya bisa menangis dalam hati, pasrah kepada Nya, aku memohon yang terbaik ..

Aku tak bisa lagi konsentrasi pada pelajaran ini, ditambah ke seringanku absen dari kelas yang sangat berat aku tinggalkan ini, hingga pada suat hari, tinggal aku dan Nia di kelas, semua teman-teman sedang istirahat, aku pun sedang memakan bekalku, demikian Nia, .. tak lama kemudian Rian memasuki kelas... ia pun duduk di sebelah Nia, tak kusangka, Nia yang pemalu itu, sungguh tak kusangka, mereka... mereka berdua berciuman.. !, sebuah pemandangan yang membuatku menjerit, tak kuat rasanya.. sakit.. sakit.... air mataku tak terasa menetes.. membasahi kotak nasi yang aku bawa...

“Hey teman-teman, cal, yo !, aku di sini !! ngapain lu semua ke situ ??”, mereka agaknya tak mendengar suaraku, .. begitupun Nia, aku hanya melihat air mata menetes di pipinya..., tak tega ku memandangnya, kucoba mendekatinya, dan mengusap air matanya... Rian sudah tak bersamanya lagi, mereka berdua telah putus, karena Nia telah mendapati Rian sedang berkencan dengan gadis yang lain, APA INI?? , aku tak bisa memegang wajahnya, tanganku tertembus !!,  ah akankah itu ???.. lalu ku melesak, aneh, aku bisa menembus kerumunan teman-teman di ruangan itu, ...

Aku pun hanya bisa terdiam, memandang tubuh itu... kaku... tak ada ekspresi... hanya senyuman kecil, tergambar di wajah pucat itu..., aku pun kembali, sepertinya sebuah cahaya sudah menantiku dari tadi, aku hanya bisa bergumam, akankah ini saatnya aku sudah menjadi bintang, akankah nantinya aku akan menjaga tidur malamnya ?, ah iya.. ini sudah waktunya.. dengan senyum, kusambut cahaya itu.. dan pergi.........

Mama Nia, baru tiba di tempat.. lalu menelepon Nia, “Asalamualaikum, Nia, kamu di mana nak?”,”Aku di depan KAMAR MAYAT ma.. :’(“,”Baik mama akan ke sana...” ... Mama Nia pun tiba , saat mendapati putrinya menangis sendiri, “Sabar ya sayang, Reymon nggak mau lihat kamu sedih seperti ini..”,”Iya ma!, semarahnya aku sama Reymon, pasti aku maafin kok, tapi jangan kayak gini doong, aaaah,” ia pun kembali menangis, “Ini sayang, mending kamu baca surat ini”...

“Dear sayangku, Nia...”
“Nia sayang, maaf ya aku pergi duluan Hehe :* , dari awal kita kenal di FB, aku tuh sudah suka sama kamu tau!, tapi aku dikit jengkel, kamu sering banget jail di status ku J :P, aku sayang sama kamu, kamu pernah bilang kan?, pingin banget petik bintang, buat temani tidurmu?, .. petik aku sayang, aku akan jagain tidurmu, mulai malam ini, hingga malam malammu selanjutnya, dan aku mohon, jika kamu tak bisa lagi menerimaku oleh hatimu, terima aku jadi temanmu lagi ya.. J, karena menjadi temanmu, itulah hal terindah dalam hidupku.. J”
“Love you”
“Reymon” 

Nia pun memeluk surat itu dengan erat, terdengar bisik liri dalam isak tangisnya“Love you too Reymon L...”.. dan bertanya pada mamanya, “Ma, aku masih penasaran, siapa yang mendonorkan ginjalnya untukku?, aku mau sekedar mengucap terima kasih padanya...”, “Kamu tahu sayang siapa yang menulis surat ini ?”,”Yah, tahu ma, :’(“,”Dia yang telah memberikan ginjalnya untukmu sayang..”.

Hemh.. sayang, adalah sebuah perasaan, yang melebihi cinta, ia bisa mencintai seseorang, tapi tetap sadar, dan tidak dibuat mabuk olehnya, ia tahu batas-batasnya, ia tak buta, ia ikhlas, demi orang yang disayanginya, sepertiku... aku tenang di sini.. melihatnya tak lagi memikul beban sakit, ia berhak menikmati hidupnya.. dan aku pun berhak menjadi bintang untuknya......

ANIMECLIP : Nagi No Asukara

Cerpen : Jadikan Aku, Temanmu Lagi

Posted by : Arachmadi Putra
Date :Minggu, Februari 11, 2018
With 0komentar
Tag :

Cerpen : Namira

|
Lanjutin bacanya »
Plak…. !, suara tamparan itu masih terngiang ditelinga Namira, di sela sela sedu tangisnya di malam itu, ya.. orang tua mereka sedang bertengkar, bahkan mungkin ketika ia telah tertidur, bak tiada batas sela mereka untuk terdiam sejenak , memikirkan kesalahan masing masing, mereka tetap pada pendirian mereka sendiri, tiada keinginan mereka untuk saling bermaafan.

Pagi itu, suara jeritan terdengar lagi, ibunda Namira ternyata , “Aku yakin dari dulu !, kau pasti ada main dibelakangku, sudahlah mengaku saja !”, suara ibunda Namira menggelegar memecah kekhusyukan para umat yang sedang asyik berdoa dalam subuhnya, “Hei, aku tak seperti yang kau pikir !, atau mungkin kau yang sering pulang malam itu, hah !, aku akhir-akhir ini melihat , kau diantar oleh lelaki seumuranmu !”.. Geraman sang ayah tak terbendung lagi, tak lama terdengar suara itu lagi.. suara tamparan itu lagi .

“Ya Allah, berikanlah kedua orangtuaku hidayahmu, agar mereka dapat kembali, seperti dulu lagi”, mohon Namira dalam subuhnya yang baru ia kerjakan itu, . Namira memikirkan ke 2 adiknya Putri dan Tiara yang masih duduk di bangku Taman Kanak Kanak, mereka tak tahu apa apa !, tetapi, mengapa mereka selalu menjadi bulan bulanan ayah ?, Sebenarnya , Namira pun, sudah muak dengan kelakuan ayah dan bundanya yang hanya bertengkar saja, Namira tak habis dicaci oleh tetangga perumahannya saja, tetapi iapun juga dikucilkan di sekolah, dianggap sebagai anak yang broken home, sejak saat itu prestasi Namira pun yang dulu sering mengikuti kejuaraan lomba Sains, lambat laun menurun,. Ayah dan Bundanya diminta untuk menghadap ke sekolah, tetapi, tak satupun yang datang.

Sore itu hari Sabtu, hujan gerimis menghiasi wajah galau Namira, ya.. tiada ekspresi lagi yang dapat ia tunjukkan kini, ia mendengar Tiara kecil yang menangis tersedu diambang pintu… “Sini sayang…” ajak Namira menuntun adiknya itu masuk, “Tiara kenapa?, ayah marah yah… ayah nggak jahat kok, ayah kan habis kerja.. jadi capek.. J, Tiara mau apa?”, rayu Namira sambil mengusap air mata tak berdosa milik Tiara, “Ara, ma..mau tas ba..baru ka..kaak L” . Sambil mendekap kuat tubuh mungil adiknya itu, ia menangis, ia mengadu pada Rabb-nya.. “Ya Allah, kenapa ini..?, kenapa mereka yang tak tau apa apa, … selalu menjadi bulan bulanan ayah menuang amarahnya?, ” tak lama kemudian Putri kecil juga menghampiri dirinya, dengan ekspresi tangisan yang lebih dalam dari Tiara .. “Loh… Kak Putri kenapa ?”, “A..ayah ka..kaaak, pu..putzi, ng..ngga..nggak boleh be..beli es krim kaak..”, “Sini Put… :’)” sambil menahan tagis amarahnya Namira mencoba bersabar, Saat Namira memegang lembut tangan Putri kecil .. “Ah..aduh.. kak.. sakiit…” Keluh Putri kecil mengagetkan Namira… “Loh.. kenapa ?,” Lantas Putri pun menunjukkan luka lebam kecil yang membekas di tangan kirinya itu ..

Lantans Namira pun mendekap kedua adiknya itu, sambil menangis sejadi jadinya… sambil mengadu lagi … “Mengapa ??, mengapa ini terjadi ???, mereka tak berdosa !!, mereka ingin kasih sayang !!!, bukan siksaan !!!, ya Allah, sekiranya engkau masih menyayangiku dan kedua adikku, Aku mohon.. berilah Ayah Dan Bunda kesadaran.. untuk berbaikan lagi L” … Namira pun, mengobati luka lebam Putri itu…, tak lama kemudian mereka bertiga keluar dari kamar beserta baju di tasnya… Namira memandang rumahnya sudah tak berupa lagi, hampir mirip kapal yang sudah luluh lantak jatuh dari ketinggian 1000 meter, piring pecah berserakan sana sini.. “Namira !, kalian mau kemana ??” cegah ayahnya dengan nada tinggi.. “Apa ?? Ayah masih peduli dengan Namira ? hah ??, mau kemana terserah Namira !, Namira capek dengar ayah dan bunda berseteru, apa ayah dan bunda tidak melihat ?? Tiara dan Putri ?? mereka tak tahu apa apa !! tetapi , mengapa ayah bunda jadikan bulan bulanan amarah ayah dan bunda hah ?? Namira ingin pergi dari rumah ini !!” sambil mengajak kedua adiknya keluar .

Namira bermaksud ingin mengajak Tiara dan Putri menuju villa milik Namira, disana tenang, dan tidak ada suara tamparan, siksaan, dan lagi, tak satupun yang tahu villa milik Namira ini, Sebenarnya, Namira hanya membutuhkan ketenangan batin, untuk mengadu pada Rabb-nya, tak ada hal yang lain lagi selain berdoa untuk kedua orang tuanya itu, dan mengurusi Kedua adiknya itu, Tapi , entah dari mana asalnya, tiba-tiba semangat Namira bangkit kembali !, lambat laun , prestasinya yang menurun, semakin lama semakin membaik…, iapun berharap begitu juga dengan orang tua nya. Tak terasa sudah 2 bulan mereka disana, Namira pun, mencoba menghubungi tetangga yang kebetulan baik sekali dan mengerti tentang keadaan keluarga Namira .. “Assalamualaikum , pak ?, bagaimana dengan keadaan rumah saya ?” Tanya Namira lewat telepon genggamnya .. “Walaikum salam, Namira, Di rumah tinggal ayah Namira saja, sepengeahuan bapak, tak terdengar lagi suara ibunda Namira di rumah , sejak 1 bulan yang lalu”.. “A..apa pak ?? Benarkah ?” Tanya Namira, seolah tak percaya dengan apa yang telah diucapkan oleh bapak tadi “Iya Ra, Namira bisa cek sendiri ke rumah…”.

Siang itu, setelah pulang dari sekolah, Namirapun langsung meluncur menuju rumahnya, ia memandang dari jauh.. tiada suara piring pecah lagi, tiada suara tamparan lagi, rumah itu hening, bak tiada penghuninya, Iapun mendekati rumahnya dengan perlahan, takut ketahuan oleh ayahnya, ia melihat dari balik jendela, ayah memandangi fotonya bersama Putri dan Tiara, tertampak wajah kerinduan di raut muka ayahnya,.Lantas ia pun mengetuk pintu rumahnya , “Ya.. Siapa ya?” suara ayahnya menyapa dari dalam… , dibukanya pintu itu perlahan, betapa kagetnya ayah Namira melihat anaknya pulang, “Namira…!, anakku… :’)” sontak sambil memeluk Namira tangispun pecah menyirami panasnya siang hari itu, “Iya ayah, yah bunda mana?”, … “Bundamu, sudah pergi dari rumah nak, ayah juga tidak tahu dia pergi kemana…” ucap ayahnya sambil mengusap air matanya… “Ayah, mau kan kembali dengan bunda?, kasihan Tiara dan Putri yah.. L ”“Iya nak, tapi semua, semuanya sudah terlambat… ayah sudah bercerai dengan bundamu, bundamu pergi, entah kemana … L”, “Namira akan cari bunda…!!” Namira pun berlari menuju mobilnya , “Namiraaa !, jangan nakk !!..” cegah ayahnya, tapi Namira tak menghiraukannya, Namira memacu kendaraan dengan kecepatan yang tak seperti biasa,.. Pikiran Namira hanya tertuju pad bundanya seorang “Kemana bunda…? Kemana bunda…? Aku harus ketemu bunda.. bunda, dimanakah engkau?” tanyanya dalam hati , hingga tak menyadari sebuah truk pasir melaju kencang . … AWAAAASSSS !!!!, suara teriakan seseorang dari belakang, tapi terlambat sudah.. jarah antar mobil sudah tak terelak lagi.. dan akhirnya….. BRUAKK !!!!, mobil Namira pun hancur ditabrak truk pasir itu… seketika, melayang kenangan indah bersama ayah, bunda ,Tiara dan Putri , . Darah segar mengalir dari retakan kepala Namira yang malang, deru kaki orang orang yang niat menolongpun mungkin telah terlambat sudah… Hanya jeritan hati kecil Namira yang bisa ia lakukan, jeritan yang tak satupun makhluk didunia ini yang tau, selain dia dan Rabb-nya.., dia hanya bisa mendengar.. mendengar suara gemuruh manusia yang ingin menolongnya.. suara itupun semakit lama.. semakin mengecil.. menghilang, dan kini, tinggal dirinya sendiri.

“tit…tit…tit…tit…” terdengar sayup suara indikator detak jantung itu olehnya,
“Namira !, kamu sudah sadar nak ?? J” , “Bun…bunda.. ?, Ayah? ..” ucapnya sangat lemah, “Namira ada dimana ?” tanyanya balik .. “Namira , sekarang ada di rumah sakit, sayang, J Namira cari bunda ya? Maaf ya nak.. hanya karena perselisihan antara ayah dan bunda.. Namira jadi begini…” Jawab bundanya tak kuat menahan air mata… “Nggak papa bund… ahhkk” (diikuti suara indikator yang mulai cepat tit.tit.tit.tit..) . “Namira !, kenapa nak ? Namira !!” .. Teriak ayahnya penuh rasa bersalah.. “Ahhp.. Namira Cuma ingin satu… ayah dan bunda bersatu lagi sse..sepertti… dulu”, “Iya sayang J, Ayah dan Bunda sudah bersatu kembali, seperti Namira minta.. J…. Loh Namira??? Namira??” keadaanpun semakin kritis, kata kata Namira pun semakin tak jelas… semakin melemah.. dan akhirnya… Innalilahi Wa Innalilahi Rojiun.. Namira kembali ke pangkuan-Nya, … Tangispun meledak dalam ruang ICU itu.. “Namira !!!, anakku… kenapa Namira tinggalin bunda nakk… L” tangis bundanya yang menjadi-jadi… diikuti dengan jeritan kecil Tiara dan Putri “Kak … kak Namiraa… !! hwaaa….!!” ,.

7 hari berselang, sejak kepergian Namira.. , “Bunda.. Maafkan ayah ya, gara gara ayah.. Namira meninggal.. L” Air mata ayah Namira pun mulai berjatuhan.. “Sudahlah ayah, ini memang kehendak dariNya.., ayah jangan menyalahkan diri ayah sendiri… ini juga salah bunda, mengapa bunda tidak terus terang dengan ayah, yang akhirnya membuat seperti ini…”
Dan sejak saat itu bunda, ayah, Putri dan Tiara.. hidup bahagia.. sudah tak terdengar lagi piring pecah, sudah tak terdengar lagi cacian, makian, yang terdengar kini adalah lantunan ayat suci Al-Quran yang senantiasa menyelimuti keluarga yang ditinggal Namira… Sekarang, tiada lagi tetangga yang mencibir keluarga Namira, justru, mereka sangat menghormati mereka.
Subhanallah, Peengorbanan Namira begitu besar , ia tak memikirkan dirinya, ia hanya memikirkan, bagaimana orangtuanya bersatu kembali demi kedua adiknya. J

Cerpen : Namira

Posted by : Arachmadi Putra
Date :
With 0komentar
Tag :

Cerpen : Senyum Cinta Tiara

|
Lanjutin bacanya »
Malam itupun semakin larut, detik jam pun mulai terdengar kencang, tanda tiada lagi kehidupan yang menimbulkan suara, tapi Tiara masih saja terjaga dengan laptop mungil dipangkukannya, sambil menatap bintang-bintang yang seakan senyum turut merasakan apa yang dirasakannya, iapun mulai menulis, “ Dear diary, sebuah tangis menitik dari pipiku tadi pagi, seorang , telah mencurahkan isi hatinya.. Ia menyatakan cinta kepadaku, sebenarnya, akupun turut menyukainya, dari semenjak kita bertatap muka , hingga kini, tetapi aku masih bimbang, akankah ia menjadi cinta sejatiku untuk selamanya, aku tak mau kehilangannya hanya karena salah memilih cinta ?...”.
Tiara merasa takut, takut untuk jatuh cinta lagi, bahkan di sekolahpun ia dikucilkan oleh teman sebayanya, dianggap sebagai pembunuh tanpa bukti, setiap lelaki yang mencintainya, selalu berakhir dengan kematian, Jika boleh dikata, Tiara itu Cantik, putih manis, rambutnya berponi rapi dan panjang juga, rajin beribadah.. setiap ia menghadap Rabb-nya ia selalu berdoa ,“ya Allah, mengapa aku selalu seperti ini, setiap apa yang kusayangi, setiap apa yang kucintai selalu Engkau ambil ?.., akankah ini cobaan ?, ataukah laknat yang tiada habisnya dariMu?..” dengan tetes air mata dipipinya, hampir setiap hari ia curhat kepada Rabb-nya, mohon diberikan pendamping yang kekal, yang abadi untuk selamanya, seumur hidupnya... . --- Suara merdu lagu Westlife – My Love, terdengar sayup dari Nokia miliknya yang membuatnya terbangun, “Hmm.. Ah, apa ?. sudah pukul 5.00 !, aku harus segera mandi !..” . Ia pun bergegas menuju kamar mandinya, mandi dengan tergesa-gesa, segeralah ia berganti baju seragam, lalu memakai lagi mukena yang tergeletak berserakan, bekas sholat tahajudnya kemarin malam, untuk sholat subuhnya.... . Seperti biasa , setelah sholat, iapun menyiapkan apa yang harus ia bawa nanti ke sekolah.., hingga saat Nokia-nya berbunyi lalu ia mengangkatnya. “Halo, Assalamualaikum, ?” Ucapnya tergesa gesa, “Waalaikumsalam, Tiara.. i..ini aku Dio, gimana nih , aku penasaran kamu mau membalas cintaku nggak ?”, ternyata suara Dio, teman sekaligus sahabat masa kecilnya.. “D..Dio.. (Masya Allah...) .. emm n..ntar aja yah di sekolah, aku mau berangkat dulu nih, takut kesiangan..” Jawab Tiara sambil gugup dan agak tergesa-gesa... “o, iya kalo gitu, aku tunggu yaa ” jawab Dio mengakhiri panggilannya... .Tiarapun terdiam sejenak, dia mencintai Dio sudah lama, tapi dia juga tak ingin kehilangan sahabat masa kecilnya itu, sahabat yang selalu ada saat susah maupun senang, “Ya Allah, bagaimana ini?, aku takut, aku tak ingin kehilangannya, ia sahabatku satu satunya, tetapi aku juga menyayanginya, aku tak mau membuatnya kecewa ” adunya kepada Rabb-nya sambil menengadahkan tangan...,Seketika itu ia tersadar “Aduh, aku bisa terlambat nanti ..!” segera ia berlari turun meniti tangga menuju dapur , disana ada bundanya yang sedang memasak, “Bunda, Tiara berangkat dulu, Assalamualaikum” sambil menyahut tangan bundanya lalu menciumnya dan berlalu begitu saja tanpa mendengar jawaban salam dari bundanya, ...

--- Sesampai di sekolah, ia berlari menuju ruang LAB BAHASAnya yang berada di lantai 3, ya ia tergesa-gesa lantaran tiada seorang siswa pun kini yang berkeliaran di luar kelas“A..assalamualaikum.. salamnya agak gugup..”, saat itu sedang berlangsung pelajaran bahasa Inggris, Pak.Aldo ,orangnya terkenal galak dan terkesan killer, tapi pada hakikatnya, ia mencintai Tiara, “Waalaikumsalam..!!” dengan suara menggelegar penuh dengan amarah Pak.Aldo pun menjawab. “Tiara, kamu kemana saja ha?, sudah pukul (sambil melihat jam tangannya) setengah 7 lewat 20 ?, kamu kan tahu, khusus kelas XII RPL harus masuk lebih pagi !!, kamu tidak bersyukur masuk kelas favorit hah??”.. bentak Pak.Aldo panjang lebar melepas paksa jabatan tangan lembut Tiara hingga mengenai pelipis Tiara, ya.. tentu dengan hati yang tersayat-sayat pak.Aldo melakukannya, sebenarnya ia tak tega, tapi ia tak ingin terlihat pilih kasih diantara murid-muridnya . Tiarapun menitikkan air matanya lagi...lagi... dan lagi !!, “apakah tak cukup siksaan padanya yang membuatnya sedih?? , apakah tak cukup sayata-sayatan luka di hatinya yang tak kunjung kering?? , Hingga seakan tiada getaran cinta dalam hatinya, ??, Tolong jangan siksa batinnya !!, jangan siksa ia !!, cukuplah aku saja yang menerimanya !!...” Jerit hati Dio yang menyaksikan tragedi tak patut itu .. , iapun tak terasa juga menitikkan air mata.. sejurus itu juga ia berlari , keluar dari mejanya, menuju ke depan . “Pak !, maaf, tapi kalau bapak mau kasar, dilihat dulu !, kasian Tiara, aku yakin, dia sudah berusaha datang pagi !!, tapi apalah boleh buat , jika jalanan jakarta macet seperti ini??” Dio menguras seluruh energinya, memuntahkan semua amarah dalam dirinya pada Pak.Aldo, .. Pak.Aldo pun dengan wajah sinisnya langsung berdiri berjalan tergesa menuju pintu, lalu keluar dengan membanting pintu besi itu !, .Tiara pun semakin terisak melihat hal tersebut, ia tak menyangka akan seperti ini keadaannya, Dio pun yang iba, lalu memeluknya erat-erat... “Sudahlah Tiara, yang lalu biarlah berlalu, mungkin ini cobaan dariNya, kau adalah salah satu umat yang di sayangiNya, hingga Ia memberimu cobaan seperti ini, Yakinlah Tiara, bahwa pasti ada pintu terang, pintu dimana jika kau buka, disanalah kebahagiaanmu berada, cinta, anugerah, dan semua yang kau inginkan ada disana...., Percayalah, Allah tak akan memberi cobaan melebihi batas kemampuan umatnya ”, nasihat Dio sembari mengusap air mata Tiara yang membasahi pipi dan rambut panjangnya. Seketika itu juga, teman-teman sekelas bertepuk tangan sangat meriah, hingga terdengar dari luar,ucapan selamat bertubi-tubi menghantam wajah Dio, ya, Dio memang cenderung pendiam, ia hanya bicara seperlunya saja, dan ia hobi membaca di perpustakaan, teman-temannya merasa bangga, karena tak ada seorang siswa pun di SMK ini yang berani bicara pada Pak.Aldo, kecuali diperintahnya.. Tiarapun menuju tempat duduknya, ia duduk disebelah Rina, sahabatnya, “Eh, ra, wah kamu beruntung loh dibelain Dio, aku aja pengen hihihihi” kekeh Rina yang diam-diam menyukai Dio, “Loh, emang kenapa rin ?” tanya Tiara penuh kebingungan, “Eh iya lah, secara si Dio kan anaknya pendiem , trus pas tadi, wow keren bangeeet hihihhi” kekehnya (lagi)..“Oh itu ” Tiara menjawab dengan senyumnya.. . “O iya ra, gimana? Jadi kamu balas gak cintanya Dio, dia dah kebelet tuh.. hihihhi” tanya Rina berbisik.. “Loh, rin ya..e... gimana yah.. aku masih
bingung rin.. ”
. “Loh, bukannya kamu juga suka sama Dio?”.“Nah itu masalahnya, aku takut rin, takut kehilangan dia, selain sahabat, dia juga temen dari kecil rin, rasanya berat banget kalo dia pergi , (dan lagi-lagi air mata itu menetes...)”.“Cupp..cup.. sudah kalo kemarin, kamu sama Terry, sama Johan, emang nggak ditakdirkan bersama, mereka meninggal memang karena mereka sakit kok, bukan karena kamu bunuh kann ..?” Ucap Rina mengelus punggung sahabatnya, “he.em..”

angguknya lemas... . Kelaspun kembali sunyi, sepi, perangkat komputer yang awalnya menjadi media pembelajaran, mereka pakai untuk mendengarkan lagu, sendiri.. sendiri... tapi tidak dengan Tiara, ia melamun tentang kejadian tadi pagi, “jikalau saja aku tidak terlambat, pastilah aku tidak sesedih ini, aku sudah fokus dengan pelajaran bahasa Inggris ini, aku menyesal sudah membuat Pak.Aldo keluar kelas dan tak mengajarkan ilmunya pagi ini pada kami, apakah semua yang aku lakukan ini salah ?, ataukah aku yang tak bisa menjalaninya dengan benar ?...”, ia kembali menundukkan kepalanya seraya memohon kepadaNya agar diberi kekuatan dalam menjalani alur kehidupannya saat ini.. . --- Krieet... suara pintu, seperti ada yang datang?, Tiara pun membuka matanya, alangkah terkejutnya ia, ia melihat disekeliling, ia hanya melihat tirai berwarna hijau tua.. ia melongok ke atas, ia mendapati tabung oksigen, beruntung Tiara langsung menyadarinya “Ya, Allah, ada apa ini, mengapa aku dirumah sakit ??” tanyanya dalam hati, . Hatinya terus bertanya-tanya hingga suatu saat seorang datang membuka tirai itu dan iapun kembali pingsan, .. Setelah beberapa lama , Tiara tersadar, hingga ia mendapati secarik kertas terlipat, penuh dengan guratan tulisan kasar, yang kaupun sulit membacanya, tetapi beruntunglah, Tiara dapat memahaminya.. “ Tiara, Ya Allah , Tiara, maaf aku mengagetkanmu , membawamu ke rumah sakit ini, karena, tadi aku melihat tetesan darah segar mengalir dari kedua lubang hidungmu , Tiara, sekali lagi aku meminta maaf, aku telah membuatmu sakit di batinmu, di jiwamu, aku tahu, kau tadi pasti sudah berangkat pagi, tapi semut kendaraan, yang menghalangimu.. Aku tak tahu, kau direndang dalam hati yang selalu sedih, selalu penuh cobaan, aku hanya mementingkan gengsiku sebagai guru killer, tapi itu membuatku kelewatan padamu, entah aku dapat atau tidak menjalani hidup ini, jika aku menjadi dirimu, aku tadi sudah meminta maaf pada teman-temanmu, merekapun mau memakluminya, tetapi Dio, dia tetap pada pendiriannya sendiri, dia masih marah padaku, tolonglah Tiara, mungkin umurku juga sudah tak berapa lama lagi, aku ingin mati dengan tenang, sekiranya kau telah tersadar, tolong mohonkan maafku pada Dio, . Dan satu lagi Tiara, aku memendam rasa cinta ini padamu sejak lama,sejak aku melihatmu, kau gadis yang sempurna, yang pernah aku temui, tapi apa daya, umurku tinggal sebentar lagi, aku hanya dapat menitipkan hati ini untukmu, tolong jaga baik-baik. Sekian.. Guru killermu : Aldo.” Tak berapa lama, Dio pun memasuki ruangan , “Assalamualaikum, sore Tiara !, sudah baikan sekarang ? ” tanya Dio sambil meletakkan kresek putih berisi bingkisan rangkaian
buah apel segar siap makan di meja, lalu menarik kursi menuju sebelah kanan tempat tidur Tiara. “Waalaikumsalam, Alhamdulilah baik Dio, kamu repot aja sih bawain buah ” jawab Tiara dengan agak lemas.“Nggak papa Tiara, yang penting kamu sehat ! ,oia, tadi si killer yang bawa kamu kesini, huh, enak aja maen, minta maaf.. :P ” Kata Dio sedikit emosi.“Huss.. Dio, Pak.Aldo udah menyadari kesalahannya, iapun sempat meminta maaf kepadaku lewat surat ini, aku merasa sangat bersalah Dio, diumurnya yang tidak lama lagi, aku masih saja membuatnya marah , aku tak sudi jadi sahabatmu lagi jika kau tak memaafkan pak Dio, tolong maafkanlah ia Dio...”.Ucap Tiara menatap tajam mata Dio sambil sedikit memelas, sejenak Dio terkejut , lalu ia tak sadar berucap “Apa?? Apa yang membuatmu seperti ini, kau juga suka sama Si killer itu ?? ok fine !, kau memang tak tahu apa yang aku rasakan, aku sayang kau Tiara, hatiku sangat amat terluka sekali melihatmu dicampakkan olehnya, apa kau tak sadar? Atau memang kau lebih menyayangi si killer itu hahh ??, baiklah kalo begitu, aku akan memaafkannya sekarang juga , mungkin ini bisa bikin kamu bahagia , bisa bikin kamu lega, tapi ingat, Tiara, dalam hati paling dalam, aku masih belum bisa memaafkannya !!” bentak Dio sambil berlalu cepat dari kamar Tiara... . Tiara kembali menuju pada titik kesedihannya yang entah sudah ke sekian kali.. berdoa “Salahkah aku Ya Allah, jika aku meminta satu umatmu untuk memaafkan orang lain ?, maafkan aku Ya Allah, sekiranya aku salah, tapi aku sangat mencintainya, menyayanginya, aku ingin ia memaafkan Pak.Aldo ... Mungkin Pak.Aldo khilaf, dan lepas emosi saat itu, aku mohon Ya Allah, berilah hidayah padanya supaya ia mau memaafkan Pak.Aldo... Amiin..”
--- Pagi itu tak seperti biasanya, Tiara sudah pulang sejak 3 hari yang lalu, Tiara sudah masuk sekolah sekarang, Tiara mencoba untuk meminta maaf pada Dio sambil mendekatinya di meja depan, “Dio, maafi aku, bukannya aku belain pak Aldo, tapi memang sudah seharusnya kamu memaafkannya, mungkin beliau sedang khilaf tempo hari...” bujuk Tiara.. Dio pun hanya melirik sinis, setelah itu ia pergi keluar... “Eh, ra, biarin tuh si Dio, eh denger-denger pak Aldo nggak masuk , beliau lagi di rumah sakit ya ?”. “Loh, emang ada apa Rin, kok di rumah sakit?” tanya Tiara bingung.. “Hm.. iya, beliau katanya mengidap tumor ginjal , dan ia harus mendapatkan transplantasi ginjal secepatnya, ia tak punya cukup biaya untuk membeli 1 ginjal, begitupun sekolah kita , ra, tambahan juga nih, ginjal yang satunya punya Pak.Aldo sepertinya juga sudah lemah !” seru Rina, . “Astaghfirullah, rin, kasian banget.. kita ntar jenguk yuk...” ajak Tiara.. “Loh, emang kenapa ?, emang kamu nggak hunting DVD sama si Dio? ni malem Minggu loh! :O” tanya Rina.. “Nggak rin, Dio lagi marah sama aku ”.. . “Yaudah, sabar deh ntar juga baik lagi, orang Dio aja kok diributi, iya gak?? Hehehhe” . Mereka berduapun tertawa denga gembiranya, tak sadar, Dio yang mendengar apa yang diucapkan Rina tadi, ia teringat kejadian 2 tahun lalu, ketika ia masih kelas X, saat ia ingin menyeberang , ketika itu semua kendaraan sudah mulai berjalan, ia hampir tertabrak bus, untung saja ada seorang laki" yang mendekapnya,menariknya , lalu seketika itu juga mereka berguling-guling hingga ke pinggir, dan laki-laki itupun mengalami gegar otak karena terantuk batu, keras sekali , laki-laki itu adalah Pak.Aldo, ya, guru yang dikenal killer itu,
memang telah menyelamatkan nyawa salah satu muridnya ini. “Pak Aldo, andai kau tak menarikku waktu itu, mungkin aku tak bisa menggapai hari ini..” gumam Dio.
--- Sore itu juga, setelah bersama-sama Rina dan Tiara sholat berjamaah di Masjid, mereka lantas meluncur menuju rumah sakit, “Mbak, kamar tempat Pasien bernama Aldo Setiawan dirawat, diruang mana ya ?” tanya Rina.. “Oh beliau sedang menjalani operasi di ruang UGD mbak, silahkan, dari sini, belok kiri ada perempatan belok kanan saja..” jawab suster.. “Ya, Allah Pak.Aldo.. Pak.. !!” Lantas Tiarapun berlari menuju kamar operasi... Rinapun menyusul setelahnya... . Mereka menunggu, menunggu dan menunggu...hingga lampu “ON AIR” operasi pun padan, pertanda operasi telah usai, betapa terkejutnya mereka,kereta tempat tidur , berisi seonggok mayat yang ditutupi kain putih... “Tak salah lagi, ini, pasti pak.Aldo” gumam Tiara... “Pak.Aldo..!!, paak..Maafkan saya pak.. ” iapun menggoyang-goyangkan tempat tidur itu.. kembali ia masuk dalam kesedihannya,
“Dasar Dio !, aku takkan memaafkanmu lagi !,aku tak mau mempunyai sahabat sepertimu,lebih mementingkan orang lain !!..hu..hu...” emosi Tiara pun meledak, setelah kereta itu berlalu “Sabar ra, itu semua udah kehendak Allah.. yang sabar ya..”. Tak lama , seorang dokterpun keluar, “Mbak, mbak yang namanya Tiara?” , “Hikz.. hikz... be..bener ppak..”. jawab Tiara bersama sisa tangisnya.. “Silahkan masuk mbak, ada yang ingin bertemu dengan mbak Tiara...” Ajak dokter itu... . Tiarapun menurut saja, lantas ia dan Rina pun memasuki ruang UGD itu, bau khas ruang operasi masih tercium disana.. “Tiara,..” ada suara berat yang mengagetkan Tiara, suaranya seperti pak.Aldo, “ah benarkah itu?, mungkin hanya ilusi saja...” pikir Tiara... Sambil membuka tirai hijau tua itu, betapa terkejutnya Tiara dan Rina, “P..PAK ALDO ??” ucap mereka hampir bersamaan... “Iya , ini aku, aku tak tahu siapa yang telah sudi merelakan ginjalnya untukku, sepertinya orang itu menitipkan surat ini untukmu, Tiara” Pak.Aldo pun memberikan surat itu kepada Tiara, dan Tiarapun membacanya ... “Dear Sahabat, teman, dan kekasihku tercantik dan terimut di kelas, Tiara... Hai, Tiara, kau pasti masih dendam kan, aku belum menerima maaf dari pak.Aldo, tenang, aku udah terima maaf kok dari orangnya, hehehe mungkin caranya dikit berbeda, .. ya, aku sangat berhutang nyawa kepada pak Aldo , dan kini, aku ingin membalasnya , dengan menitipkan ginjalku padanya, semoga hal itu dapat membuatnya lebih nyaman dan lebih lama lagi untuk mencintaimu sayang, rasa cintaku akan selalu bersamamu, ingatlah, bahagiakanlah beliau sayang, karena beliau, orang yang kau sayangi ini masih dapat hidup hingga kemarin, dan mati dalam keadaan yang lebih baik lagi, aku tau kok kau juga suka kan sama aku?, ngaku deh..!, tuh Rina yang udah cerita hehehehe :D, sekian dulu sayang, surat terakhir dariku, moga kau bisa bahagia dengan Pak.Aldo, harapku memang begitu, karena jika kau pilihPak.Aldo sebagai pendamping
hidupmu, kau adalah wanita palingberntung didunia ini Tertanda, Sahabatmu : FreDio Firmansyah Cynk Tiara Sangadt.. :P”

“Hik...Hik..Hik... Dioooooo...!!!!!” suara tangis Tiara menggema memecah keheningan sore hari di ruang UGD itu... “So.. ? :O” tanya Rina Bingung.. “Ta..tadi i..itu Dio rinnn..!!” , “A...Apaa ?? Dio ??” Rinapun sontak pingsan saat itu juga... . Sambil memandang wajah Pak.Aldo yang masih pucat, Tiara mengatakan, “Pak,...” . tiba tiba Pak.Aldo mencegahnya “Jangan panggil ‘Pak’ ya, panggil Kak, aja”, ya, memang Pak.Aldo hanya berbeda 2-3 tahun dengan Dio, Rina dan Tiara.. “i.. Iya .. Kak.., ini Dio, Dio yang sudah memberikan ginjalnya pada kakak... ”, keadaan hening sejenak... “Apa? Dio?, Innalilahiwainnalilahi rojiun, aku tak menyangka begini caranya ia memaafkanku, (sambil terisak,,) Dio, aku berjanji akan menjaga ginjalmu ini baik.baik.. ”... Tak lama kemudian, Kak.Aldo pun berkata “Ra, kamu mau nggak jadi pendmping hidupku untuk selamanya?”, “Maksud kakak ??, aku nggak ngerti deh..”, jawab Tiara... “Kamu mau jadi istriku?, aku akan segera melamarmu setelah kau lulus nanti .. ”... “Em.. (dengan wajah memerah).. Baiklah.. ”... “Alhamdulilah... :D” ucap Kak.Aldo, diikuti yang lain,.... hah, yang lain??... Siapa ?.... Pastinya kalian juga doonk, yang baca.. iya gakk :D hehehe,. --- 7 Tahun pun berlalu, Tiara sudah menikah dengan Aldo kini, mereka dianugerahi 2 orang anak , Fredio Fermansyah dan Rena Renita,. Memang benar, ia memberi nama salah satu anaknya persis seperti nama Dio karena ia ingin mengabadikan nama teman sekaligus murid yang berkorban untuk cinta mereka... Tiara sekarang menjadi seorang ibu rumah tangga yang membuka toko Online dengan menjual software-software buatannya, sedangkan Aldo, tetap mengajar sebagai guru bahasa Inggris di SMK tempat Tiara, Dio dan Rina dulu bersekolah. Memang, cinta itu tidak dapat ditebak, kapan hadirnya, dimana dan dengan siapa.. , intinya cinta adalah sebuah kebahagiaan yang tak akan pernah usai dimakan waktu , tapi seiring berjalannya waktu, cinta itu akan terus tumbuh, bahkan nanti hingga kita temui batas waktu kita merasakan cinta,..

Cerpen : Senyum Cinta Tiara

Posted by : Arachmadi Putra
Date :
With 0komentar
Tag :

Cerpen : Ku Nanti, Kita Kembali

| Sabtu, Februari 10, 2018
Lanjutin bacanya »


Raut wajah Nabila, sesaat tertampak seperti monster imut saat ia terbangun dari mimpinya di atas susunan karakter-karakter yang begitu empuk , saat pagi menyapa
“Ah, pagi ini tak berbeda dengan kemarin.. ” .sambutnya tanpa semangat,

sesaat teringat olehnya kejadian tadi malam, ketika semua orang sedang berbagi cokelat, ketika semua orang berbicara tentang cinta melebihi kapasitas normalnya, ia justru mendapatkan hal yang bahkan semua orang tak ingin, di saat ia mengharap sebuah kejutan manis, di saat ia merindukan pelukan hangat itu, kenyataan menjawab dengan modus inversnya, Tak terasa, cairan itu pun meleleh lagi di wajahnya, mewakili kesedihannya yang mendalam, di dalam hatinya berkata ..

“Mengapa harus ditemukan, bila akhirnya terpisah ? ”.

Namun begitu, Nabila tetap berharap cintanya kembali. Hari – hari tetap dilalui Nabila dengan senyuman, sekilas tak tampak aksen sedih di wajahnya.. .

Di kelas Tasya sahabat Nabila mengambil buku lalu duduk disamping Nabila
“Lho, Bil kamu kok fine-fine aja, gak galau nih ?” tanyanya sambil menyalin jawaban matematika Nabila,
“Ah, ndak Sya , aku yakin dia pasti balik” ucapnya dengan penuh semangat sambil menghirup spray yang dipegangnnya,
“Em, yakin bener , semangat ya say :D , kagak usah galau ” ,
“Pastinya dong Sya ”.
Bel pun berdering tanda waktu istirahat telah usai, satu persatu kawan Nabila pun masuk ke kelas, senyuman Nabila tak lepas dari seorang yang baru saja masuk itu , sorotan senyumannya buyar, ketika seorang itu meliriknya balik dengan wajah cuek, terbesit perih di hatinya, tapi ia anggap ini adalah cobaan untuk dia dan hatinya, seberapa kuat cinta yang dimilikinya, pelajaran pun berjalan seperti biasa, lambat laun Nabila merasa tak nyaman, tapi ia lagi-lagi bersabar, menanti waktu yang diharapnya mungkin terjadi...
“Woi, Did tu Nabila lu cuekin gitu sih, bantu dong gak kompak ah, 1 kelompok juga” Teriak Tasya ke Dida yang sedang ngobrol dengan teman-temannya, bermaksud mendekatkan Dida dengan Nabila kembali..
“Lu aja Sya, gue sibuk” Teriak Dida balik.
“Ah elu, kagak asyik ah,”.
Udah Sya, aku bisa sendiri kok, sini, kamu aja yang bantu aku ” ucap Nabila sambil mengambilkan kursi untuk Tasya,
“Maaf Bil, aku nggak bisa bawain Dida ke kamu ”,
It’s ok Sya, gapapa.. ayo kita kerjain tugasnya...”...
Tak terasa 1 bulan sudah dari hari yang menyakitkan batin itu, tapi tetap saja Nabila masih memendam rasa yang sama pada Dida, ia yakin, Dida pasti kembali untuknya.. selama itu, banyak cinta datang, menawarkan keinginannya untuk bersama Nabila, tapi Nabila masih saja enggan untuk berpindah ke lain hati [baca: move on] , Hingga pada suatu hari , saat ia sedang berpetualang di Facebooknya, ia mendapati status hubungan Dida yang sebelumnya “lajang” berubah menjadi "berpacaran", ia yakin ini adalah cara Dida untuk menyatakan cintanya kembali pada Nabila, tapi sayang, bagai tersengat getaran THUNDERSHOCK berkekuatan 100.000 Volt dari seekor Pikachu, ia membaca status - status di timeline Dida , “Makasih buat semuanya :* #dnadnd” , “Puas deh jalan bareng haha ! #dna” , “Ah, iya.. mungkin itu saudaranya kali ”, ucap Nabila dalam hati, mencoba menguatkan dirinya, mencoba menahan air matanya... .
Tiba-tiba di chatbox Dida men-chat Nabila
“Eh, Bil”,
Iia sayang ” balas Nabila penuh berbunga di hatinya,
“Sayang?, ga salah.. eh kita dah putus ya” chat balik Dida, seakan tanpa hati dia mengetiknya,
“lho, tapi aku masih sayang sama kamu” balas Nabila mulai sedih... ,
“Suck, makan tuh sayang ! ntar gue dimarain lagi”,
Sama sapa”,
Sama pacarku lah, sama sapa lagi”,
oh, Sapa namanya” Dalam hatinya Nabila berkata “Pasti yang dimaksud itu aku..”,
Lu juga udah tau kok”,
lah iya , siapa Didaa ”..
dan chat pun tiba-tiba ditutup oleh Dida, terbesit rasa sedih di hati Nabila untuk ke sekian kalinya . Tiap Nabila bertanya, siapa nama cewe itu, tiap itu pula Dida tak mau menjawabnya..
Suatu hari Dida jatuh sakit, dan harus di rujuk ke Rumah Sakit di Jakarta, Nabila sedikit terkejut mendengar berita itu, dia tak menyangka bakal terpisah jauh dari Dida, meski itu hanya untuk beberapa saat, ia mulai tampak sedih, ditambah lagi BBM, sms, chat darinya tak pernah satupun dibalas oleh Dida.
“Lhoo, Nabila sayang, kok sedih sih, cerita dong ” rayu Tasya yang baru datang dari kantin,
“Dida Sya ”,
“Kenapa Dida , Bil ?”,
Dia sakit, kasian aku ga bisa jenguk dia, dia pasti sendirian di sana, mungkin mama dan papanya aja , tapi dia kan butuh temen ”,
Lho, kan sudah ada Aura... ups,”,
Aura?, siapa itu Sya pacar barunya Dida ya?”
tanya balik Nabila, sambil melelehkan gumpalan air yang sempat tertahan di kedua matanya itu,
“Be..begini Bil, benernya bukan pacar baru, tapi lebih ke CLBK , maaf Bil bikin kamu sedih ”jelas Tasya beserta penyesalannya,
“Iya Sya, ndak papa ” ucap Nabila sambil menangis,
dengan memegang dadanya , seperti menahan sakit dan ia pun pingsan..
“Bil, kamu ga papa kan ?, Bil, Nabila ???”.. .
Suara indikator detak jantung itu begitu terdengar keras, menandakan keadaan sekitar semakin sepi saja, hanya Nabila, Tasya, dan mama Nabila yang sedang tertidur pulas di sofa,
“Eh, aku di mana toh ?” tanyanya dalam hati, “lho kok di rumah sakit , sudah waktunya tah?” gumamnya dalam hati lagi..
“Lho , Bil, kamu udah sadar ” ucap Tasya yang baru masuk dari kamar mandi, lantas memeluk Nabila ,
“Iya Sya, aku kok di sini yah ? kenapa yah :O” tanya Nabila penuh bingung ,
“Kamu tadi pingsan, trus dibawa ke UKS deh, karena keadaanmu memburuk, makanya dibawa ke sini , maafin aku ya Bil, maafin aku, mungkin kalo aku ga keceplosan tapi, kamu nggak kaya gini ”, sesal Tasya disusul lelehan air matanya,
“Sst, iya Sya ndak papa, kalo kamu ndak bilang gitu tadi, aku ndak akan tau dong ” jawab Nabila mencoba membenarkan kesalahan Tasya, lalu ia berkata lagi ... “Sya, aku titip surat ini ya, tolong berikan ke mama, aku mau tidur dulu , oia minta mama buat langsung baca ya ”,
Iya Bil, aku kasih mama kamu ntar kalo udah bangun ”...
Nabila pun tertidur pulas, mungkin bisa dikata lebih pulas dari biasa, dengan senyumnya , Tasya tak menaruh curiga apapun, Tasya meneruskan cerpennya... tak lama kemudian mama Nabila bangun,
“Lho, Tasya ndak tidur nak ?” tanya mama Nabila sedikit membuka mata ,
“Belum tante, nanti saja, nanggung ini cerpennya , oh iya tante, ini surat dari Nabila katanya buat tante, dan harus langsung dibaca te hehe...”,
Oh, iya, makasih ya nak, aneh Nabila itu, bilang langsung kan bisa, ckckck”,
mereka berdua pun tertawa kecil.. Sesaat setelah membaca surat itu, senyum tawa mama Nabila, tiba-tiba berubah menjadi tetesan air mata..
“Lho, ada apa tante ?” tanya Tasya gelisah,
“Ndak nak, ndak ada apa apa, hanya masalah keluarga ” jelas mamanya menutupi isi surat itu,
“Oh, maaf tante ”...
Pagi itu, Dida sudah pulang dari Jakarta, iapun masuk sekolah kembali, banyak teman-teman yang bertanya kabar , atau sekedar bertanya pengalaman Dida selama di Jakarta,
“Eh Did, sini bentar, gue mau bicara sama lu...” ucap Tasya menarik paksa Dida,
“Apaan si lu Sya , ganggu orang cerita aja”,
Eh lu gak usa banyak omong deh, lu gak ngerasa, apa yang berbeda di kelas ini ?”,
Apaan ? kaagak kagak, kagak ade”,
Emm, lu gak kangen sama Nabila?”,
Nabila?, eh kagak lah, dia tuh udah sama Yuna , ngerti lo ?”,
Heh, Dida.. lu kagak tau ya ??, Yuna tuh kakaknya yang baru aja pulang dari Austy setaan !!, oh itu yang bikin lu mutusin Nabila?, eh makanya kalo gak ngerti tanya dulu, dasar dongo’ !!” Tasya pun lari keluar dengan menitikkan air mata lagi,
Dida hanya terdiam, terpaku, menyesali apa yang sudah dilakukan olehnya pada Nabila, sebenarnya ia yakin Nabila tak akan seperti itu, tapi, karena hasutan dan rayuan Aura, Dida pun terpancing, yang akhirnya Dida pun hanya sebagai cowo taruhan, ya.. Aura bertaruh dengan temannya untuk balikan dengan mantannya masing-masing , merekapun sudah putus, agak lama sebelum Dida masuk sekolah... Dida pun berlari mengejar Tasya,
“Tasya woy, tunggu gue !” ,
“Hik..Hik.. Apaan ?”,
“Ntar plis anterin gue ke Nabila, gue mau minta maaf sama dia, gua udah sakitin dia aja”,
Gak cuma AJA tapi BANGET, tau gak, lo sakit, dia bawaanya nangis pas sholat, itu buat sapa?, buat lo Diid !!” bentak Tasya lagi, sambil menangis..
“Iye, iye gue salah, gak biasanya lu ah, cengeng tau kagak, malu kalee sama anak buah lo !”,
“Bi..biarin,hk.. hk.. a,,airmata gu..gue, napa el..elu yang rep..repot ?, lu ku..kudu ja..janji ke gue, ja..ngan per...pernah lu nyesel gu..gue a..ajak ke Nabila ~~” suara Tasya hampir tak jelas sesenggukan,
“Iyeee gue janji” jawab Dida .
Setelah pelajaran usai, mereka pun menuju tempat parkir untuk bersiap,
“”
“Udah, lu ikut mobil gue aja, ntar mobil lu biar ngikut dibelakang mobil gue dibawa supir gue aja” ucap Tasya sinis,
iye dahh.. iyeee”,
Dalam perjalanan pulang mereka saling diam, dan akhirnya Tasya pun membuka pembicaraan
“Eh, Did.. gue ke makam papa dulu...”,
Oke Sya...”.
Sesampainya di pemakaman, Dida pun membuntuti Tasya menuju sebuah makam,
“Lho, tanahnya masih merah Sya, baru kemarin ya meninggalnya?” tanya Dida penasaran ,
“Udah lu diem...”,.
Tasya menaburkan bunga di sekitar makam itu, ...
“Sapa nama papamu Sya?” tanya Dida basa basi,
Tu pindain bunganya biar lo tau” . Dida pun memindah buket bunga itu,
betapa terkejutnya Dida, saat nisan itu tertulis “NABILA FEBRIANTI”, “Eh, Eh... S..S.SSya.. MMMakam N..Nabilaa????” tanya Dida gelagapan hampir pingsan,
“Iye, lu udah puas buat dia sakit heh?, lu masi aja ya gak ngerasa, Nabila sakit tu gara gara tau lo balikan sama si Aura, ngerti lo ?, dan gue sekarang tanya, sapa yang donor mata buat lo ??”,
ssssapa?, NnnabNnabila?”,
SERATUS BUAT LO !” lantas Tasya pun dengan menahan tangisnya pergi meninggalkan Dida ...,
Sementara itu, Dida masih bersimpuh didepan rumah terakhir Nabila, dengan seribu penyesalan, ia menangis tersedu-sedu sambil memeluk erat nisan bertuliskan nama indah mantan pacarnya yang sangat mencintainya itu... Terbayang sekilas semu Nabila tersenyum melambai pada Dida, dan membisikkan..
“love you..”,
dengan tenaga yang tersisa, terkuras dari tangisnya tadi...
“Nabilaaaa, love you tooo !!!”, teriaknya bersama kilatan petir yang menyambar, tangisnya semakin deras, seiring derasnya tangisan langit saat itu.
Semenjak saat itu, Dida rutin mengunjungi makam mantannya itu seminggu sekali, bersama kekasih barunya, Tasya... mereka jadian sesuai permintaan Nabila dalam surat yang diberikannya pada mamanya saat itu...
Ahh, Entah aku menyebut happy ending atau sad ending nih, tapi setidaknya, Nabila telah membuktikan bahwa cintanya pada Dida tulus, Dida juga telah menyadari akan arti penting sebuah perasaan, jika seorang perempuan benar-benar memilih cintanya, tak ada alasan bagi laki-laki yang dicintainya untuk ragu akan ketulusan cintanya .

Cerpen : Ku Nanti, Kita Kembali

Posted by : Arachmadi Putra
Date :Sabtu, Februari 10, 2018
With 0komentar
Tag :
Next Prev

Copyright © C i m o B l o g s | Tema Noumi Kudryavka | Oleh Johanes Djogan (ID)